Jom tengok yang ni pulak

5 Syarat Ingin Melakukan Maksiat

Tiba-tiba teringat pasal Ibrahim Bin Adham..beliau merupakan seorang yang tawadu' dan sentiasa mencari yang halal. Antara yang paling menusuk kalbu ialah kata-kata beliau mengenai 5 Syarat Ingin Melakukan Maksia. Wah rupaya boleh kita melakukan maksiat tapi perlu melaksanakan 5 syaratnya. tetapi mampukah atau bolehkah kita melaksanakan syarat2 tersebut..hurm  tanya diri kita, tanya iman kita?


Suatu hari ada seorang lelaki datang menemui Ibrahim bin Adham. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak! Selama ini aku gemar melakukan maksiat. Tolong berikan aku nasihat." Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, "Jika kamu mahu menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat." Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya. "Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?"

Ibrahim bin Adham berkata, "Syarat pertama, jika kamu melakukan maksiat kepada Allah, jangan memakan rezekinya." Mendengar itu dia mengernyitkan kening seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah? "Ya!" tegas Ibrahim bin Adham. "Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-Nya?"

"Yang kedua," kata Ibrahim, "kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumi-Nya! Syarat ini membuat lelaki itu terkejut setengah mati. Ibrahim kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu melanggar segala larangan-Nya?"

"Ya! Anda benar." kata lelaki itu. Dia kemudian menanyakan syarat yang ketiga. Ibrahim menjawab, "Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat oleh-Nya!" Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, ini nasihat macam mana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?" "Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat?" kata Ibrahim. Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat.

Ibrahim melanjutkan, "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, 'Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh'." Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?"

"Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?"

"Baiklah, apa syarat yang kelima?" Ibrahim pun menjawab, "Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya."

Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya." Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. "Mulai saat ini aku bertaubat kepada Allah." katanya sambil terisak-isak.


**************************

Dari Abu Darda r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda: Besarkanlah Allah SWT dalam hati kamu nescaya kamu akan diampuniNya. (HR Ahmad)
Thank you for reading . Peace with love :)

Wanita solehah

Al Khawarizmi,seorang ahli Matematik Islam ditanya tentang wanita terbaik.
Dia menjawab :

-Jika wanita solehah dan beragama = 1
-Jika dia cantik; tambah 0 kepada 1 =10
...-Jika dia kaya ; tambah lagi 0 =100
-Dan jika dia dari keluarga baik-baik ; tambah lagi 0 = 1000

Tetapi jika yang "1" tiada, maka tiada apa yang tersisa lagi pada wanita tersebut
kecuali sekelompok "0"
 

Thank you for reading . Peace with love :)

Kemaafan dalam Islam



BERMAAF-MAAFAN adalah antara sifat terpuji yang perlu dilakukan sepanjang masa. Firman Allah bermaksud : “Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal-menghalalkan) lebih dekat kepada taqwa”. (Surah al-Baqarah, ayat 237)

Menurut Imam Al-Ghazali, pengertian maaf itu ialah apabila anda mempunyai hak untuk membalas, lalu anda gugurkan hak itu, dan bebaskan orang yang patut menerima balasan itu, dari hukum qisas atau hukum denda.

Dalam sebuah hadis qudsi Allah berfirman yang bermaksud : “Nabi Musa telah bertanya kepada Allah, wahai Tuhanku!, manakah hamba-Mu yang lebih mulia menurut pandanganMu?”

Allah berfirman: “Ialah orang yang apabila berkuasa (menguasai musuhnya) dapat segera memaafkan.”

Daripada hadis itu, Allah menjelaskan bahawa hamba yang mulia di sisi Allah adalah mereka yang berhati mulia, bersikap lembut, mempunyai toleransi tinggi dan bertolak ansur terhadap musuh.

Dia tidak bertindak membalas dendam atau sakit hati terhadap orang yang memusuhinya, walaupun telah ditawannya, melainkan memaafkannya kerana Allah semata-mata. Orang yang seperti inilah yang dikenali berhati emas, terpuji kedudukannya di sisi Allah. Memaafkan lawan di mana kita berada dalam kemenangan, kita berkuasa, tetapi tidak dapat bertindak sekehendak hati. Inilah sifat mulia dan terpuji.

Firman Allah lagi bermaksud : “Dan bersegeralah kamu kepada (mengerjakan amal yang baik untuk mendapat) keampunan daripada Tuhan kamu, dan mendapat syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang yang bertakwa.” (Surah Ali Imran, ayat 133-134)

Ayat itu membuktikan bahawa orang yang menahan kemarahannya, termasuk dalam golongan Muttaqin iaitu orang yang bertakwa kepada Allah. Tambahan pula Allah akan memberikan pengampunan kepada mereka, lalu menyediakan mereka balasan syurga. Alangkah besar dan hebatnya ganjaran bagi manusia pemaaf.

Kemaafan dalam Islam

Memaafkan kesalahan seseorang adalah tanda orang yang bertakwa.

Wajib memberi maaf jika telah diminta dan lebih baik lagi memaafkan meskipun tidak diminta.

Sifat ‘tak kenal maaf’ atau ‘tiada maaf bagimu’ adalah sifat syaitan. Ia akan membawa keretakan dan kerosakan dalam pergaulan bermasyarakat.

Masyarakat aman damai akan terwujud jika anggota masyarakat itu memiliki sikap pemaaf dan mengerti bahawa manusia tidak terlepas daripada salah dan silap.

Imam Al-Ghazali memberi tiga panduan bagi memadamkan api kemarahan dan melahirkan sifat pemaaf.

Apabila marah hendaklah mengucap “A’uzubillahiminassyaitanirrajim” (aku berlindung kepada Allah dari syaitan yang direjam).

Apabila marah itu muncul ketika berdiri, maka hendaklah segera duduk, jika duduk hendaklah segera berbaring.

Orang yang sedang marah, sunat baginya mengambil wuduk dengan air yang dingin. Hal ini kerana kemarahan itu berpunca daripada api, manakala api itu tidak boleh dipadamkan melainkan dengan air.

Thank you for reading . Peace with love :)

Isi Pidato Ali bin Abi Thalib , saat menjadi khalifah

".. Saya wasiatkan pada kalian wahai hamba-hamba Allah untuk tetap taqwa kepada-NYA , karena taqwa kepada Allah ini merupakan wasiat yang terbaik yang disampaikan seorang hamba terhadap sesamanya .

Taqwa merupakan amal yang paling mendekatkan kita kepada keridlaan-NYA serta memberikan hasil paling utama bagi akibat sesuatu dan kesudahannya !
Bertaqwa kepada Allah inilah kalian diperintahkan , dan hanya untuk berbuat baiklah kalian ini diciptakan ....!


Hindarilah semua yang diperintahkan Allah untuk dihindari , karena sesungguhnya IA telah memperingatkan akan datangnya siksa yang dahsyat !

Takutlah kalian kepada Allah tanpa perlu diberi peringatan , dan ber amallah tanpa riya atau ingin di puji , sebab barangsiapa yang melakukan sesuatu bukan karena Allah , maka Allah akan menyerahkan amalnya kepada yang menjadi tujuannya itu .
Dan barangsiapa yang beramal dengan penuh keikhlasan , maka Allah-lah yang akan mengawasi amalnya dan akan memberikan pahala bagi niatnya ...
Dan takutlah kalian terhadap siksa Allah , karena sesungguhnya Allah tiada menjadikan kalian cuma-cuma , dan tiada membiarkan sesuatu urusan kalian jadi sia-sia ...

Allah telah mencatat jejak langkah kalian , dan telah mengetahui rahasia diri kalian dan akan memperhitungkan amal dan perbuatan kalian serta menentukan ajal kalian . Oleh sebab itu janganlah kalian tertipu oleh kehidupan dunia ini , sebab ia memang merupakan penipu bagi penghuninya , dan orang yang tertipu ialah mereka yang terpedaya dengannya ...
Dan sesungguhnya akhirat itu adalah kampung yang kekal abadi .."

"..Dunia ini adalah tempat kebenaran bagi mereka yang menghadapinya dengan benar , tempat keselamatan bagi mereka yang dapat memahaminya , dan merupakan kampung kekayaan dan perbekalan bagi mereka yang mampu mengambil manfaat daripadanya..
Ia merupakan tempat turunnya wahyu Ilahi ..
Tempat sujudnya para Nabi-NYA ..
Tempat perdagangan para wali-NYA.., di mana mereka beroleh keuntungan dari rahmat-NYA , dan berhasil mencapai nikmat surga-NYA...!

Hari ini adalah suatu perlombaan untuk merebut kemenangan di hari esok ..
Ketahuilah bahwasanya kalian , kini berada dalam angan-angan , dan dibelakangnya menunggu ajjal dan kematian ..
Barangsiapa yang sedikit amalnya dalam dunia angan-angan ini , maka kelirulah amal perbuatan yang dilakukannya ..

Camkanlah !! Kalian harus beramal semata-mata karena Allah , baik dalam keadaan suka ( akan pahala-NYA) atau takut (akan siksa-NYA) .

Camkanlah !! Barangsiapa yang tidak dapat memanfaatkan kebenaran , maka dia akan dirusak oleh kebatilan ..
Dan barangsiapa yang tidak dapat diluruskan oleh petunjuk , maka dia akan diselewengkan oleh kesesatan ..

Ketahuilah , bahwasanya dunia adalah hidangan yang tersaji , yang dimakan oleh orang yang baik dan yang durhaka ..
Sedangkan kampung akhirat adalah janji yang pasti dan benar adanya . Disana ada Raja Yang Maha Kuasa , yang akan bertindak sebagai Hakim Tertinggi ..

Yang paling ditakuti akan menimpa kamu sekalian ialah memperturutkan hawa nafsu dan panjang angan-angan ..
Sesungguhnya memperturutkan hawa nafsu akan mengakibatkan berpaling kepada kebenaran ..
Panjang angan-angan akan membuat orang lupa daratan .."


Thank you for reading . Peace with love :)

Cinta yang Keciciran

Antara debar dan derap perjuangan, peluh mula mengalir meracik kesabaran... Masih belum mengertikah sahabatku? Segala cinta dusta dan buta, kecuali cinta kepada Si Pencipta...DariNya kita datang, kepadaNya kita kembali, harapnya tidak dengan cinta yang keciciran dan hilang...Ketika meranduk sungai cinta yang palsu....
Mudah benar kau tertipu wahai sahabat, dengan fatamorgana yang kau kejar dari kejauhan, hilang apabila hampir. Kau ditipu nafsu; lalu kau hamburkan perkataan sia-sia, lupa segala yang kau ucapkan, bakal menjadi saksi di mahkamah Tuhan Maha Adil.


'Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang beriman. Padahal orang-orang bertakwa itu lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. Dan Allah memberi rezeki kepada orang-orang yang dikehendakiNya tanpa batasan'(2:212)



www.iLuvislam.com



Esok mungkin kau dihidupkan lagi, atau mungkin kau sudah tiada...mahukah lagi mencabar Tuhan?sedangkan maut sentiasa mengintai, dicelahan Qada dan Qadar.Usahlah terus tertipu, menjadi pengucap kata yang sia-sia atau pelanggar hukum Allah yang setia...kerana kau tidak mengetahui, bila maut akan menerkam.


Kau sudah lama benar tertipu duhai sahabat, lupakah kau pada kata-kata Ruhul Qudus, Jibril as kepada Rasulullah, 'cintailah segala yang kau miliki semahumu, akhirnya kau terpaksa berpisah dengannya.' Gengamlah tanganku ini, kita lestarikan cinta yang lama terkubur...


Marahkah dikau sahabat, andaiku cuba mengajak kepada yang makruf? Mengertilah,aku tidak lagi mampu bersabar,bimbang... esok bukan lagi hari yang dijanjikan buatmu...kerana aku benar-benar mencintaimu, cinta kerana Si Pencipta....

Thank you for reading . Peace with love :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright© All Rights Reserved Adibah Khairuldin